Monday, May 25, 2015

Back to 12 Years Old

There was a girl.
A very good friend of mine.
My childhood best friends.
My partner in crime.
And my basketball's guru.

And suddenly,
I miss her. A lot. :')

Hey you!
Do you still remember our playdate?
Back when we were 12 years old.

I still remember the first time you move in.
It's our 3rd grade at Elementary School.
And i don't know how, we're being a very good friends.
Well, i think we were.

Bicycle and basketball.
Hide and Seek.
Housing Game.
Petak Jongkok. Petak Banteng.
Every afternoon. Every morning on holiday.

I still remember.
And i wish you were still my very best friend.

Not a stranger who just like my IG's picture. :')

Tuesday, May 5, 2015

Can Love Be Wrong?

Love. Amor. Cinta

Satu kata dengan banyak makna. Tema paling pasaran buat dijadiin lagu, film, atau buku. Bumbu penyedap buat bahan gosip. Kata yang ambigu, saking banyaknya makna. Mungkin semcam "ya/tidak" untuk kaum cewek. Kata yang ga bakal pernah basi dan ga bakal bisa digantiin sama bahasa alay manapun, ya kecuali kalian bisa baca kata ini, c1n+4. LOL

Menurut gw, cinta itu ga pernah salah. yang mungkin salah adalah cara kita atau orang-orang di sekitar kita nanggapinnya. Beberapa contoh kasus nih ya:

1. Beda Agama
Gw paling sebel kalo ada yang ributin gara-gara beda agama. Contohnya ya gw sendiri. Gw katolik dan si mantan kristen. Padahal cara doanya juga uda mirip kan, sama-sama tangan disatuin. Kristen-Katolik kan 2 agama yang masih sodaraan banget. Tapi sepertinya dia ga berpikir begitu. Dia suka rewel soal ini dan ujung-ujungnya pengen gw pindah agama. Err, hell no!  Kalo agama gw cuma KTP atau gw emang belom menetapkan kepercayaan gw, mungkin gw ga akan keberatan pindah agama. Tapi gw uda nyaman banget dan agama gw adalah salah satu identitas gw, kenapa gw harus pindah atas dasar "cinta"? Ya kalo cinta mah, harusnya bisa saling menghargai agama pasangannya dong. Temen gw ada yang menikah antara Katolik dan Budha, dan mereka baik-baik saja. Emang ini negara juga nyusahin sih, masa kalo beda agama engga bisa dicatet di catatan sipil sih. Yee, ngapain coba negara ikut ngurusin urusan gw sama Yang di Atas? Dan sebenernya ga cuma negara sih, saudara pun juga ada yang ikut-ikutan ngasih "pendapat" soal agama ini. But the choice is mine, right? Si pacar sekarang juga (lagi-lagi) agamanya Kristen. Tapi dibanding soal agama, dia lebih pusing soal umur, walaupun sekarang udah engga lagi sih. Malah gw yang kebelet pengen kawin dan nimang anak. HAHAHA

2. Beda Umur
Yah, kalo ini sebenernya ga terlalu masalah ya. Sekarang juga banyak kan yang selisih umurnya jauh? Namanya juga uda jatuh hati, gimana sih? Pernah denger ga selentingan kalo beda umur diatas 10 tahun, itu semacam naksir om-om. Ih, yang denger pasti doyannya muka ababil macem One Direction atau si Bieber deh. Asal tau aja ya, Brad Pitt dan Chris Hemsworth itu uda layak dipanggil om loh. Ganteng ga? Situ siwer kalo bilang engga ganteng. Richard Gere kenal? Liat ga uda se-om apa dia? Masih teteup ganteng!! Yang muka asia? Ada Hyde, yang biarpun udah 46 tahun, tapi mukanya semcam anak kuliahan. Gila emang yang terakhir ini. Intinya, beda umur mah engga ada masalah ah.

3. Sesama Jenis
Ah, sudahlah, gw males ngebahas yang ini. Pokoknya orientasi seksual (dan hati) seseorang, buka urusan masyarakat umum. Toh kalo ada dua cowok yang ciuman, kehidupan lu tetep berjalan kayak biasa kan? Tetep harus kerja buat ngisi perut. Gw merasa sama sekali ga ada yang salah dengan menjadi "belok". Emang susah sih jadi mahluk sosial. Cenderung kepo. Selama mereka nyaman dan bisa saling mendukung, buat apa sih kita gangguin mereka? Dosa? Masuk neraka? Emangnya situ yang nentuin mereka masuk mana?

4. Pacar/Tunangan/Suami Orang
Naksir punya orang engga salah loh. Naksir yang ditanggapin bisa berubah jadi cinta. Normalnya sih, kalo uda tau si X uda ada yang punya, paling kita cuma memandang dari jauh sambil nunggu dijemput pangeran berkuda putih. Ga salah dong? Yang salah ini kalo kita ga cuma ngeliat doang,, tapi bergerak ngehampirin. Dan yang lebih salah lagi, kalo kita uda cuma ngeliat diam-diam, tau-tau si X yang nyamperin kita dan memulai aksi flirting padahal dia uda punya pasangan. Mau tau yang lebih parah lagi? Si X pacaran dengan si Y selama 9 tahun. Mungkin karena jenuh, tau-tau si X jatuh cinta sama cewe lain dan memulai pedekate yang manis dan bikin lumer ke A. Mereka ngedate, gandengan, ciuman dalam status ga jelas. Si Y tau, jadi sentimen sama A dan ribut dengan si X. Herannya mereka ga putus. Dan si X dengan bercucuran air mata bilang "cinta" ke A dan mau ninggalin Y untuk A. Coba tebak endingnya gimana? Tentu saja X dan Y menikah, punya anak, dan (mungkin) hidup bahagia selama-lamanya. Mungkin suatu hari ini certa bakal gw jadiin buku. Hahaha

dan mungkin masih ada case lain.

Satu hal yang gw benci dari cinta, begitu dia datang, gw ga punya pilihan untuk pergi begitu aja. Gw juga ga bisa nentuin waktu kapan dia bakal datang. Seandainya gw punya pilihan dan bisa memilih, mungkin gw bakal memilih untuk ngasih hati gw ke cowo yang dari awal uda naksir gw dan lebih rela ngelakuin sesuatu "demi" gw, tanpa perlu menimbang untung rugi lebih dulu.

Jadi, apa ada cinta yang salah?