Saturday, November 21, 2015

Can reading make you happier?

I read a lot. A LOT!



Semuanya dimulai dari SD, entah kelas berapa. Dulu waktu kecil (dan sampai sekarang) sering banget nginep ke rumah saudara di Jelambar. Jadi, saudara di Jelambar ini tuh deket banget sama keluarga gw. cicinya nyokap nikah sama kokonya bokap, dan hasilnya keempat anak mereka jadi uda kayak saudara kandung gw sendiri. Perbedaan umur anak bungsu mereka dan gw sekitar 8 tahun, jadi waktu gw SD, mereka semua udah kerja dan kuliah. Oh, dan mereka berempat, semuanya juga suka baca. Dari sini nih, sumber kecintaan gw sama buku bermula.

Kalo lagi nginep disana, biasanya pagi-pagi di rumah sepi banget, semua orang pergi sekolah atau kerja, cuma sisa Mbak sama Thaiji. Dan sebagai bocah ga punya temen dan belom punya gadget, gw mati gaya dong? Jadi mulailah gw mengoprek-oprek lemari buku di kamar. Sailormoon, Candy-Candy, Pansy, Mari-chan, Detective Conan, etc. Dan akhirnya gw kecanduan. Sampai sekarang. Hahaha.

Mulai kelas 6 SD, baru gw mulai membeli buku komik gw sendiri. Gw inget komik pertama yang gw beli, Hearty Dunk, tentang cewe yang nyamar jadi cowo dan main basket. Trus ada Salad Days, komik kedua yang gw beli dan ini salah satu komik seri kesayangan gw loh. Dulu sih, setiap beli komik, kalo belom disampul ga boleh dibaca. Kalo sekarang? Menumpuk semua. Boro-boro disampul, dibaca juga engga. Ah~ :') 

Pertama kali gw baca novel yang lumayan tebal juga disana. Karena semua komik sudah habis dilahap, akhirnya gw muali beralih ke container lain yang isinya novel-novel. Pilihan gw jatuh ke Harry Potter & the Sorcerer's Stone, buku pertama gw dengan tebal yang lumayan buat anak baru lulus SD. Dan suprisingly, selesai dalam waktu 1 hari. Dan dilanjutkan ke buku berikutnya di hari-hari berikutnya. :D

Dari SD  sampai tamat kuliah, gw ini termasuk pecinta perpustakaan loh. Kalo pas SD, pinjemnya buku cerita anak-anak yang lepes-lepes ga nyampe 100 halaman atau cerita-cerita daerah. Masuk SMP dan pindah sekolah, mulai baca buku-buku detektifnya Alfred Hitchcock, Goosebumps dan buku-buku sastra. salah satu buku sastra favorit gw itu, Kerudung Merah Kirmizi. Buku ini dulu dipinjemin sama Usi, dan dia juga orang yang berpengaruh banget sama ketertarikan gw ke dunia sastra Indonesia. Begitu SMA, baru deh pinjem yang cinta-cintaan, dan sastra menjadi kurang menarik. Hahahaha. Tapi, lagi-lagi karena pengaruh anak-anak Jelambar, diwaktu umur gw seharusnya doyan teenlit, gw lebih suka membaca chicklit. Buat gw, teenlit terlalu culun, ngibul, ringan, dan menjual mimpi. Ah, sepertinya gw terlalu cepat dewasa. 

Perpustakaan favorit gw akhirnya gw temuin waktu kuliah. Perpustakaan barunya Untar yang ada di gedung baru. Bukunya banyaaaaaakkkk! Ah, menyenangkan sekali ada di sana.  Jalan di antara rak. Ngintip tiap judul buku. Dan buku-buku fiksinya up date banget, ga kayak perpus SMA/SMP. Tempetnya juga adem dan gede!:D Sebenernya sih, gw pengen bikin member disana lagi, tapi karena bakal repot balikin bukunya dan gw pasti akan lebih sering kena denda, jadi ya udahlah. Itu tumpukan buku juga masih banyak banget!

a quite good description!
Nulis begini, gw jadi mikir, kayaknya banyak banget buku yang uda gw baca. Ada yang berkesan. Ada yang engga. Ada buku yang gw beli karena cinta buta sama penulis/komikusnya, ada juga yang karena lagi heitz banget. Dan 2 tahun belakangan ini sih, kebanyakan buku-buku novel yang gw beli, karena lagi sale. hahaha. Tapi satu hal yang ga pernah jadi alasan gw membeli buku, i don't judge and buy a book by it's cover. Eh, tapi baru-baru ini ada deh. Ini bener-bener pengecualian banget. Biasanya, gw ga pernah mau beli buku yang cover aslinya uda berubah jadi cover filmnya. Tapi, buku Love, Rosie justru gw beli karena ada Sam Claflin di covernya! Hahaha. Abis senyum sejuta watt-nya itu ga nahanin banget sih. Gimana dong?

Masih inget ga judul buku paling ga berkesan yang gw baca? Ya engga lah. Namanya juga ga berkesan. Hehehe. Kalo yang berkesan sih banyak! Ini nih ya, gw coba bagi-bagi favorit gw biar gampang kalo ada yang tanya (??). Siapa tau ada yang minta rekomendasi.
  • Pengarang lokal: Dewi "Dee" Lestari, Clara Ng, Ika Natassa, Sitta Karina
  • Pengarang interlokalnasional : Meg Cabot, Jacqueline Wilson, Dan Brown, Neil Gaiman
  • Komikus : CLAMP, Kyouko Hikawa, Watasse Yuu, Nami Akimoto, Naoko Takeuchi,Waki Yamato, Yoko Shoji, Mitsuki Kaco
  • Komik favorit : BANYAK! bisa ampe putus tangan kali kalo semuanya ditulis. Tapi selain Sailormoon, komik lainnya yang berkesan banget buat gw itu Pansy. Dan fyi, si Edoardo dari situ, masih menjadi peringkat 2 prince charming di hati gw sampai sekarang.
  • Fantasy : Abarat, Buku-bukunya Neil Gaiman
  • Romance : Lukisan Hujan, Buku-bukunya Ika Natassa selalu bikin gw klepek-klepek kecentilan.  Oh, dan tidak lupa 50 Shades of Grey (LOL!)
  • Sci-Fi : Supernova series ( AJAIB!)
  • Horror : Kumcer  dari Edgar Allan Poe
  • Detektif/Thriller : Buku-bukunya Dan Brown , mezmerizing!
Yah, kurang lebih selera gw semacam di atas deh. Semuanya emang buku fiksi sih. Hahaha. Gw ga suka dan ga minat baca buku non-fiksi kalo ga ada butuhnya. Apalagi buku-buku motivasi atau self-help. Bah! Mending gw kasih Zizou aja deh biar dimakan. Bukannya memotivasi, malah membakar emosi.

"Pinjem dong bukunya~~"
NO WAY, hose!

Gw pelit emang. Kecuali gw percaya sama tangan situ, baru gw pinjemin deh. Hahaha. Pelit? Emang. Lebih baik pelit daripada buku-buku yang gw sayang tersakiti dan lebih parah lagi tidak kembali. Hiks. Ini aja uda ada beberapa buku gw yang ga balik gara-gara si temen uda keburu kawin, pindah rumah, trus sepertinya uda ga mau repot-repot nyariin dan balikin buku gw lagi. Sejujurnya gw sebel banget. :'( . Dulu sih engga sepelit ini, tapi sejak diserang negara api, semua berubah.


Sekarang, setelah bertahun-tahun lewat sejak pertama kali gw membaca Sailormoon, gw masih jatuh hati dengan buku -buku, dan Sailormoon :). Gramedia masih menjadi tempat favorit gw dan jadi tempet yang wajib didatengin kalo ke Mal. Buku-buku yang gw beli sekarang juga ga cuma komik. Gw bahkan membaca buku bahasa Inggris via Ebook loh! Tahun ini mungkin udah lebih dari 20buku berupa Ebook berbahasa Inggris yang gw baca, dan sesungguhnya, gw cukup bangga. LOL Tapi teteup ya, emang buku fisik itu jauuuuh kebih menyenangkan daripada Ebook. Bau buku yang masih baru, bunyi lembaran halaman yang dibalik, atau rasa puas waktu bukunya uda tamat dan tanpa sadar meluk-meluk bukunya. (Yes! I do!)




Can reading make me happier?

Absolutely, YES!



No comments:

Post a Comment