Tuesday, July 22, 2014

FREAK is another word for SPECIAL


Put your make up on
Get your nails done
Curl your hair
Run the extra mile
Keep it slim so they like you, do they like you?

Being different is one of my special abilities. LOL Dibilang aneh, freak, suka yang ekstrim-ekstrim, dan kadang dibilang autis juga bukan hal yang bikin kaget. Udah legowo deh dikatain begitu mah. Awalnya juga gw ga ngerti, ini kenapa sih pada ngata-ngatain gw aneh? What's wrong with me? Gw ngerasa normal dan biasa banget kok. An ordinary girl (and woman now :D) yang bener-bener biasa dengan hobi yang biasa, permasalahan biasa, dan gaya yang biasa BANGET. hahaha

Waktu SMA, ada temen sebangku gw yang terus-terusan ngatain gw aneh. Awalnya sih bodo amat, tapi namanya juga cewe ya, sebebel-bebelnya tetep aja punya perasaan. Sakit ati juga dikatain aneh. Dari kesel sampai akhirnya bodo amat lagi. Walaupun kalo lagi sensi sih ujung-ujungnya gw bakal ngoceh kalo dikatain aneh. Sekarang kalo inget jaman SMA itu, sejujurnya gw agak menyesal kenapa ga gw tonjok aja tuh temen sebangku gw. *evil grin*


Iye tau!
Lulus SMA dengan status baru sebagai mahasiswa, gw pikir gw bakal punya julukan yang lebih keren. Misalnya kayak si manis, si unyu, atau Cella. Iyap, Cella aja cukup, ga usah muluk-mulut semacam si kece, blue dolphin, atau pink dolphin. Tapi kenyataan emang engga selalu berbanding lurus sama harapan. Waktu kuliah, akhirnya gw dipanggil Dud, Kepo, atau JenJen! Cuma 3 panggilan itu yang sering gw denger. Cuma dosen dan orang asing yang manggil gw Cella atau Marcell. huhuhu. 

Alasan gw dipanggil Dud mah jelas banget ya. Gw terima dengan besar hati kok. :') Tapi gw ga terima dipanggil Kepo atau JenJen. Karena gw ga kepo dan nama gw bukan Jennifer. Alasan gw dipanggil Kepo/JenJen itu karena waktu semester 1, gw mirip banget sama salah satu senior anak Teknik Sipil. Mulai dari potongan badan, poni rata, rambut shaggy panjang, dan sama-sama dicat. Awalnya sih gw sempet aksi mogok ngomong kalo nama gw engga dipanggil dengan bener, tapi akhirnya tu panggilan tetep melekat sampai sekarang setelah lulus. :'D

Wait a second,
Why should you care, what they think of you
When you're all alone, by yourself, do you like you?
Do you like you?

Gw pernah bilang ga, kalo di Teknik Sipil itu perbandingan jumlah cewek dan cowok dalam 1 angkatan sekitar 1:10. Hal ini bikin gw deket banget sama anak-anak cewe di kelas gw. Saking deketnya selama 4 semester awal uda kayak kembar siam. Kemana-mana bareng, suka nginep-nginepan, belajar bareng, dan tentu saja curcol dimana-mana. Mereka ngeselin aja gw ga bisa marah saking sayangnya. Mereka mengenal gw cukup baik, dan mereka bilang gw itu freak. WHAT?? Buat gw, dikatain freak sama teman baik itu sama sekali bukan alasan buat marah, jadi gw terima dengan lapang dada. Tapi gw jadi mikir, apa gw emang beneran aneh ya?



Pernah denger quotes di atas? Sebenernya gw kalo direnungin, gw tau kenapa gw suka dikatain aneh. Gw punya kadar empati yang cukup tinggi dan gw menolak keras hidup sebagai ikan mati. Dua hal ini bikin gw selalu punya cara pikir yang berbeda. Dan sebenernya, orang-orang kayak gw ini banyak banget didunia, tapi ga banyak di lingkup pergaulan gw. 

You don't have to try so hard
You don't have to give it all away
You just have to get up, get up, get up, get up

You don't have to change a single thing

Kalo gw sukanya warna-warna cerah, dan maunya barang-barang dengan warna cerah emang aneh?
Kalo gw cewe tapi pengennya nyobain sky diving dan bungge jumping emang ga boleh?
Kalo gw sangat mendukung kaum LGBT buat open up to public dan hidup lebih bebas emang salah?
Kalo gw punya cita-cita jadi solo traveler dan hidup homeless keliling dunia kayak Dina dari Dua Ransel emang kenapa?
Kalo gw ngerasa pantes lipstik merah dan kalian ga suka, apa gw harus nurutin buang lipstik merah gw?


You don't have to try so hard
You don't have to bend until you break
You just have to get up, get up, get up, get up
You don't have to change a single thing


Tadi di awal, gw menekankan kalo gw cewe biasa banget. Itu beneran kok. Gw cewe biasa dengan dua mata, satu mulut, dan satu hidup. Tapi gw juga punya hal yang bikin gw menjadi spesial dan BEDA dari orang lain. Cari aja diseluruh dunia, mana ada sih yang mukanya kayak pinang dibelah dua sama gw. hehehe
Dan satu lagi, gw ngerasa gw spesial karena gw aneh. Sekarang, semakin bertambahnya umur yang berarti semakin dewasa dan open minded, gw semakin legowo kalo dibilang aneh. Berapa banyak sih temen cewe kalian yang aneh? Buat beberapa orang, aneh dan freak itu punya konotasi negatif dan hampir akan selalu punya stigma negatif. Buat golongan mayoritas, minoritas ini ada buat digiring ke arah mayoritas.

My little FFF.  Furry Fluffy Friend ! I'm proud to be freak. Freak is another word for SPECIAL. And i dare you to be FREAK! Freak in a good way.

 
Buat gw, berbeda itu berarti spesial. 



Take your make up of
Let your hair down
Take a breath
Look into the mirror, at yourself
Don't you like you?
Cause I like you 
(Taken from "Try" by. Colbie Caillat)


Selfie dari atas atau dari samping? Selfie di kaca kamar mandi?? It's too mainstream!!




Saturday, July 19, 2014

On My Bucket List: Maldives

This is one of my forgotten travel wishlist. Dilupain karena setelah gw baca-baca, di Indonesia juga banyak kok pantai-pantai cantik nan biru. Dan pastinya dengan budget yang lebih ramah karena masih di dalam negri. Derawan di kalimantan atau Pantai Ora di Maluku juga udah bagus. Ga usah jauh-jauh deh kesana. Di kepulauan seribu aja masih ada yang cukup cantik kok.

Tapi hari ini, niat buat ke Maldives kesentil lagi. :')

Semuanya gara-gara Ci Ella, cicinya Ipin. Berapa minggu lalu dia ngerayain 10th Wedding Anniversarynya disana dan si Ipin nunjukin beberapa foto mereka. And it's amazingly beautiful! Langsung gw dorong jauh-jauh hapnya, dan buat sementara waktu, Maldives kembali terlupakan sampai hari ini. Ci Ella kayaknya sih bikin akun baru di Facebook dan ngeadd gw. Setelah gw approve dan jalan-jalan ke profil page nya, isi timelinenya gambar-gambar dia waktu di Maldives semua bok! 

And it's still amazingly beautiful.

Gw sampe ga bisa berhenti ngscroll trus kebawah karena tempat itu emang cantik. Pantesan aja orang pada mau honeymoon ke sana bukan ke Kepulauan Seribu. Looking at those picture give me a little chill, saking biru dan cantiknya. Padahal yang ngambil foto buka profesional. And both of them, looks happy and relax.

I love beach. Always. Apalagi pantai-pantai semcam laguna di The Beach (Phi Phi Island yang suatu saaat akan gw samperin juga!), menggugah hati banget buat main air. Days to Night. Apalagi kalo airnya biru jernih dan pantainya putih bersih. Wuih~ Kalo nanti kesana, gw bisa ngebayangin segelap apa kulit gw waktu pulang. Kulit tanning mah bisa dibalikin. Ga sebanding sama ceritanya. :D Takut Sun Burn? Ya jangan males pake Sun Block dong. Kalo perlu 1 botol tuh buat sehari kalo parno. Tapi secara gw angot-angotan, jangan-jangan malah ga gw pake. hahaha.

Anantar Maldives. They stayed  here. Suka banget sama view bath tube-nya!

Laut disana emang biru Jendral! Bukan sulap, bukan sihir, dan bukan editan,

Ahh~ Wish i were here.
Well, i'll be here one day.
I promise. :)

Friday, July 11, 2014

Mari Narsis, Jangan Rasis. Say No to SARA.

Itu ngomong-ngomong loh maksudnya. Typo dikit dimaapkeun lah ya. hoho

Tweet diatas merupakan salah satu bentuk jeritan hati gw buat orang-orang yang masih aja nyinggung soal SARA kalo ngomong. Apalagi gara-gara Pilpres sama serangan di Gaza itu, ini mulut-mulut kurang kerjaan jadi punya bahan kerjaan buat ngangkat-ngangkat topik SARA.

Salah satunya orang ini. Si Joshua ini (yang gw yakin ini akun klonengan dengan nama samaran, makanya males gw sensor) , tau-tau nyerocos di status si A. A ini salah satu "friends" di facebook gw yang bukan temen. Kenal engga, tau engga, ada urusan juga engga. Terus kenapa temenan? Soalnya waktu itu ada yang heboh-heboh ngomongin si A, gw kan jadi penasaran, jadi gw add deh :3 Nah, si Joshua ini aneh banget, tiba-tiba ngoceh ngatain agama orang dengan huruf kapital, dan karena kebetulan gw juga cuma lagi sibuk liatin katalog Real Technique di Luxola, jadi gw ladenin deh dan ikutan nyampah si status orang. Maap loh A. :D





Orang-orang model begini nih, yang dikit-dikit bawa SARA, menurut gw emang bener-bener perlu dikasianin.

Tapi, orang ini belom ada apa-apanya loh! Gw pernah masuk satu open group di Facebook. Group ini emang khusus ngebahas tentang perbedaan 2 agama, tapi dengan cara baik-baik, dengan nyebutin bukti-bukti tertulis, dengan ejaan yang benar, dengan sopan dan santun, dan tentu saja tanpa huruf segede gaban kayak orang diatas. Topik bahasan disana emang agak susah sih buat nemuin titik temunya tapi semua tertib kok. Cuma kadang-kadang, ada aja tukang ngadu domba (yang selanjutnya kita sebut Tnd) yang nyasar kesana. Si Tnd ini nyetusin komentar yang berbau provokatif dan tidak edukatif sama sekali. Waktu diintip profilnya pun, isinya ya begitulah. Kompor meleduk banget! Timeline isinya cercaan semua.

Dulu waktu baca tulisan begitu, komen gw adalah: "Ini orang kasian amat sih, punya kerjaan kok begini amat, punya temen begini malesin amat." Dan ternyata masih banyak Tnd lain dengan akun klonengannya yang doyannya bikin rusuh begini. Padahal mandornya si Ipin lagi kurang kenek bangunan, coba waktu yang mereka pake buat online dan ngata-ngatain orang itu dipakai buat kerja, kan lebih produktif dan bermanfaat. Iya ga sih??

Satu lagi nih yang sempet bikin gw gerah. Beberapa waktu lalu sempet heboh beredar link postingan ke satu alamat blog yang isinya tentang korban-korban kejadian '98. Banyak foto-foto yang disturbing parah disalam situ. Alamat blognya memakai bahasa mandarin, tapi menurut gw, pemilihan alamat blog itu mungkin buat menggiring opini masyarakat untuk semakin membenci suku tertentu. Alasan gw bisa bilang gitu, karena artikel-artikel didalamnya cenderung rasis. Okelah situ korban, oke KITA korban sisi gelap Orba, TAPI kita yang ga baik juga banyak toh? Orang baik juga ada dimana-mana, sama kayak orang jahat ada dimana-mana. Mungkin (berdasarkan kesotoy-an gw), jumlahnya beda tipis sama orang galau yang juga ada dimana-mana.

Jadi kawan-kawan dan saudara-saudara yang sama-sama berdarah,berdaging, dan punya rasa malu, PLEASE berhenti bersikap rasis. Lebih baik dan lebih jelek itu ga ada hubungannya sama SARA. Yang bikin ngaruh itu ya kepribadiannya atau background lingkungan atau pendidikan atau emang ada yang salah dengan genotifnya (alias sakit jiwa).


MARI NARSIS, JANGAN RASIS
No RASIS, No Arkis

peace, love, and g40l!




Sunday, July 6, 2014

FOTD aka. Feeling of The Day

Days of absence, sad and dreary,
Clothed in sorrow's dark array, -
Days of absence, I am weary;
She He I love is far away.

~Jean-Jacques Rousseau