Monday, February 28, 2011

jangan bilang siapa-siapa

jangan bilang siapa-siapa ya kalo g buat postingan ini pas mata kuliah Adkon.
Jangan bilang siapa-siapa juga kalo menurut g mata kuliah ini sangat ga penting buat dihafal.
Diem-diem aja ya kalo ngeliat g nguap sgede mulut kuda nil. Bapaknya sih bikin ngantuk, bukan salah g dong??
Jangan bilang siapa-siapa loh, g berencana buat keluar, trus nyari cemilan, biz bosen ni di sini.

Jangan bilang siapa-siapa juga ya, sekarang g lagi pusing, stres, banyak pikiran, pengen nonton Java Jazz, belom dapet soal assistnsi kayu, pengen Cornetto yang strawberry cheese, pengen tidur, pengen bangun dalam keadaan amnesia ringan, trus juga kangen berat sama yang lagi disana..:(

jangan bilang-bilang..ok? :p

Saturday, February 26, 2011

Inilah Rahasia Mengapa Cincin Kawin Disematkan di Jari Manis

Jari manis manusia identik dengan cincin perkawinan. Banyak yang bertanya, kenapa cincin perkawinan harus disematkan di jari manis, tidak di jari lain?

Ada mitos yang menyebutkan bahwa ibu jari mewakili orangtua, jari telunjuk mewakili saudara-saudara (adik-kakak), jari kelingking tentang anak-anak, dan jari manis mewakili pasangan hidup.

Setiap orang pasti memimpikan bila menjadikan pernikahan sebagai suatu peristiwa sakral yang pertama dan terakhir, serta mendapatkan pasangan hidup yang setia dan selalu ada di samping, baik dalam masa suka maupun duka. Karena itulah, meski sulit dibuktikan secara logis, jari manis kita sebagai “pelabuhan” cincin pernikahan terasa sulit dipisahkan bila telah disatukan.

Untuk membuktikannya, tidak ada salahnya Anda mencoba gerakan di bawah ini:
1. Pertama, tunjukkan telapak tangan Anda, jari tengah ditekuk ke dalam (lihat gambar).

2. Kemudian, 4 jari yang lain pertemukan ujungnya.

3. Lalu cobalah buka ibu jari Anda. Ibu jari yang mewakili orang tua bisa dibuka karena kita akan membentuk suatu keluarga baru. Hal ini berarti kita akan membentuk kehidupan baru yang terpisah dari orangtua.

5. Tutup kembali ibu jari anda, kemudian buka jari telunjuk anda. Jari telunjuk mewakili kakak dan adik Anda. Jari itu bisa terbuka karena mereka mereka akan memiliki keluarga dan kehidupan sendiri yang terpisah dengan Anda.

6. Sekarang tutup kembali jari telunjuk anda, buka jari kelingking. Jari yang mewakili anak-anak Anda ini juga dibuka. Cepat atau lambat anak-anak juga akan membentuk keluarga dan kehidupan baru yang terpisah dengan Anda.

7. Selanjutnya, tutup jari kelingking Anda. Coba buka jari manis Anda tempat di mana kita menaruh cincin perkawinan. Anda akan akan heran karena jari tersebut tidak akan bisa dibuka. Jari manis ini mewakili suami dan istri. Artinya, selama hidup Anda dan pasangan akan terus bersama satu sama lain dalam menjalani kehidupan.

Itulah alasan cincin kawin disematkan di jari manis. Sehingga Anda dan pasangan akan terus bersama dan tak bisa terpisahkan dalam menjalani kehidupan.


(berbagai sumber)

Thursday, February 24, 2011

Weird Day

Super WEIRD!!!!

banyak hal aneh rasanya hari ini, Okee.. mulai dari pagi.

Pagi ini, dengan malasnya g bangun dari kasur. dengan sangat ogah-ogahan dan ternyata uda jam8. Mampus d. kelas g jam9. Setelah acara mandi-makan-menyemenye yang menurut g uda g percepet dari biasanya. Jam 8.45 g uda di Jembatan Baru, trus sms Franky.
"Frank, bapaknya uda dtg?''
''Blm"
"Kalo uda sms g ya"
"Ok"
kemudian 6 menit kemudian....
"Ga ad Jen" (cukup anak sipil yg tau apa maksudnya Jen, g males bahas disini)
G uda lewat indosiar, baru g tau bapaknya ga ada. Bangkeeeeee... Kalo tau mah g masih asuk berguling di kasur aja sekarang. G jadi bingung, ke kampus ga ya? ngampus? ga? Ngampus? Ga? GA!!! dan bareng tu bus, g ngelewatin Untar, sampe g sadar. G kan naek 88 ya, harus ganti bus dong?? Yaaaaa... Terpaksa turun deh di Tomang, nyebrang ke CP baru naek bus lagi. Alhasil g uda di rumah lagi jam10an. ahahahahhaahhaha.. :D

Siangnya sih lewat dengan sangat biasa keculi buku yang g baca itu. Sambil nunggu sore, g baca seri terakhir dari Bartimeus trilogy, Ptolemy's gate. "Wow!" itu kata pertama g yang muncul begitu halaman terakhir dari buku itu selesai g baca. Bener-bener ending yang sangat tidak terduga ya. akhirnya si tokoh utamanya mati. bener-bener ga keduga loh.. Berkat endingnya yang "Wow" itu, g memutuskan kalo buku itu lebih dari sekedar lumayan. :)

Trus kelar baca, langsung ganti baju, cabut ke Citra. dan as usuall pula, tu anak malesnya juga to the poll seperti biasa, jadinya g cuma 15 menit naro pantat di tu rumah, trus keluar deh. hahahha.. Peristiwa mengejutkan pertama sore ini, g ketemu kak Wal. :) And actually, he's still look like dat one that i ever admire. masih ganteng kayak biasa. :p Trus ngobrol-ngobrol bentar, sampe akhirnya g ditawarin tumpangan ke DM. asikkk.. Lumayan deh, ga cape jalan kesananya. :)

Tapi begitu sampe DM, g jadi agak males buat jalan-jalan. yah, ga males banget sih. pokoknya g jadi agak plinplan gitu disana, trus akhirnya memutuskan buat ke gramed dulu gara-gara ngeliat ada papan 3000-20000 di depan gramed. hahaha. Pas ngelewatin pameran mobil, kayaknya ada yang mw nyamperin tapi ga jadi. Mungkin karena dy salah liat kali ya. Setelah diterawang g ga punya potongan orang yang mungkin tertarik ma mobil dia. hahaha.

Waktu ngeliat-liat buku 3000-20000nya, eh, ketemu Aller ma Tep. hahahahaha. this is the second one. Trus biasalah, ngemeng2 gitu dikid sebelom berpisah. si Tep potong rambut jadi pendek. agak sayang deh.. Dan g berasa ada yang liatin g dari tempet pameran mobil itu, dan pas g ngeliat kesana, beneran kan, ada yang liatin gw. Berasa serem trus mungkin g yg kegeeran, g langsung masuk ke dalem Gramednya.

And the third one is this. Pas lagi liat-liat buku di dalem, tiba-tiba ada yang nanya: " Nyari buku apa?" Trus dengan agak kaget ya g jawab, "oh, gpp, cuma liat-liat". Begitu g perhatiin lagi, kayaknya ni orang bukan petugas Gramed deh, eh dy ngomong lagi, "Ni yang tadi liat-liat di luar pake baju ijo kan..?" "Iya, siapa ya?"

ewwwwwwww..... such a weird moment.

Trus dy ngomong gini, "masih semester 1 kan?". Karena masih agak bingung dan kaget, g iyain aja langsung, dan pas g sadar maksud pertanyaannya, g uda terlalu males buat ngebenerin. hahahaha. Trus ga asik deh pokoknya, suasanannya agak garing, mana dy pake tanya-tanya lagi, suka nonton ga? Nonton yuu? Kuliah dimana? oh Untar ya, kenal ini ga? U pikir untar cuma isi orangnya cuma berapa ratus?? Ribuan x cuy... Trus dia mnta no hp, dan g kasih no yang salah dan dgn alasan uda dijemput, g ngacir pulang. batal deh acara jalan-jalannya.

Beneran deh, g agak takut ma tu orang, koq dy mau ngajak kenalan g ya?? badannya aja ga lebih tinggi dr jauh dari g, dan secara fisik, dy kebanting sama g. Hahahahahahaha

Such a weird one. Tapi g seneng bagian ga kuliah dan ketemu temen lamanya. :)

Wednesday, February 23, 2011

One of my fave quotes

“I want to live my life to the absolute fullest
To open my eyes to be all I can be
To travel roads not taken, to meet faces unknown
To feel the wind, to touch the stars
I promise to discover myself
To stand tall with greatness
To chase down and catch every dream
LIFE IS AN ADVENTURE”





taken from Nutrilon Royal's add.. ;)

Saturday, February 19, 2011

His wedding day

Hari ini salah sato sodara g married. One of my best brother, and to be honest, g mulai merasa kehilangan dia dari saat pertama dia masuk ke gereja..

Waktu itu g pernah cerita kan, tiba-tiba koko g pernah ngomong gini di ym pas status g lagi menunjukan kegalauan. " Kenapa dear Cella?". Awww.. it's just a simply yet sweet thing from him that i ever heard. :) G juga ga tw sejak kapan, tapi g bebereapa kali curhat tentang dia ke koko g. Awalnya berasa aneh, tapi dia selalu ngsupport g dan bilang gini, "kalo tu cowo macem-macem, bilang koko aja, ntar koko hajar" Hahahhaha.. Mungkin dia ga serius sama ucapannya, tapi buat g, it's another sweet things from him.

G berharap banget loh bisa jadi bride's maid nya di resepsi ntar. :) :)

Dan sepanjang misa tadi, sambil clingak-clinguk ngeliat arsitektur gerejanya yang ala katedral banget, g berpikir. Pengen deh, pas married nanti, pemberkatan pernikahan g di gereja yang kayak gini, classic. trus diiringin sama lagu-lagu slow kayak tadi juga. Dan kemudian, ga lama g berpikir lagi, kalo g masih ngelanjutin hal yang g jalanin sekarang (really wish for THIS) kecil banget kemugkinannya g bisa punya pemberkatan pernikahan di tempata dan dengan suasana kayak tadi. :')

G pernah benci sama agama. kenapa harus beda-beda sih? Kenapa perbedaan itu malah bikin rusuh? Bukannya harusnya saling mendukung? Mang kenapa kalau beda jadi lebih susah? mang ada jaminan kalo seiman bakal langgeng sampapi akhir hayat? Ga ada kan..?

cuma ketemu gambar ini doang pas googling. Tak terlalu bagus sih gambarnya, tapi kliatan kan bagiannya klasiknya..


Thursday, February 17, 2011